Sabtu, 28 April 2012

Bermain Game Online, Pelajaran dan Nilai Mulai Turun


Belum lama ini Teman saya yaitu Aldi Nola (cowok) yang adalah teman  sekelas saya saat ini di SMA. Sampai saat ini gara-gara kecanduan main game online! Nilai nya semakin turun (Beda tipis sama saya) Sekarang sih dia masih main game online mulu. Hampir tiap hari dia main di rumahnya. Nilai nya semakin turun, kemaren waktu di Rapor mid tahun lalu dapat peringkat 5 dan waktu rapor semester turun jadi peringkat 11.!! (Weleh, tadi aja nilai mid dia aja yang lulus nya cuma dikit, kira-kira 5 dari 18 mata pelajaran, walau pun belum semua mata pelajaran yg diberitahu  dan baru 10 yang baru diberitahu.!!)

Ngomongin tentang game online, rasanya udah nggak asing lagi bagi kita karena selama beberapa tahun belakangan, game online telah diminati oleh banyak pelajar dan mahasiswa, bahkan sampai anak SD pun udah banyak yang mengenalnya apa lagi anak SMA. Dengan menjamurnya warnet maupun di Rumah, menjadi salah satu bukti bahwa semakin berkembangnya game online di zaman sekarang. Saat ini pengguna game online di Indonesia tercatat mencapai 6,5 juta orang di tahun 2011.(Info dari Website Digital)

Nah, yang jadi masalah adalah ketika game online merasuki seluruh kehidupan sigamer sehingga mengganggu aktivitas lain yang harusnya lebih diprioritaskan. Tahu sendiri kan kalau para gamer lagi main, pasti bakalan asyik sendiri sama dunianya. Mereka rela menghabiskan waktu berjam-jam nongkrong di depan komputer buat nge-game. Bahkan sampai ngerelain waktu tidurnya .!!

Saya ini saya ingat teman saya, sebutlah Nicholas, seorang pecandu game online. Awal kenal game online sewaktu kelas 2 SMP  (kira-kira 2 tahun yang lalu) karena diajak Adiknya yang masih SD. Dan ternyata sampai sekarang pun kebiasaan main game di warnet masih sering dilakukannya. Saat ini dia  bersekolah di SMK Taruna Persada, Nicholas hanya main saat weekend atau hari libur aja, nah pas waktu SMP kecanduannya akan game online makin menjadi-jadi. Apalagi rumahnya dekat dengan warnet.

Waktu libur sehabis UN , si Nicholas bisa menghabiskan waktunya dengan bermain di warnet. Setiap kali main, pasti dia main dari Pagi (Subuh sampai Sore. Hendri sendiri lebih menyukai game online jenis Massively Multiplayer Online First-Person Shooter Games (MMOFPS), seperti Point Blank maupun Cross Fire, game dengan setting peperangan, lengkap dengan senjata militer dan aksi tembak-tembakan.

Bila hari minggu dia mulai dari jam 4 pagi - 15 sore sedangkan waktu hari sekolah, dia menyempatkan waktu nya setelah pulang sekolah untuk ke warnet untuk bermain maupun browsing dan itu berlangsung hampir setiap hari.

Duh, sampai separah itu ya kalau orang udah kecanduan game online? Saya yang main game online jadi ketagihan juga sih.!! Dan apa sih yang bikin gamer itu betah berlama-lama di depan komputer? Selain tampilan menarik dan permainan yang seru, kalau kata Nicholas ada kesenangan tersendiri yang didapat saat main. Apalagi kalau akhirnya bisa menang dengan susah payah dan perjuangan keras, wuiih senangnya tak terkira. Ditambah lagi kalau mainnya bareng teman-teman, soalnya game multiplayer online itu kan menuntut adanya kerjasama satu tim buat mencapai target tertentu. Nah, dengan main bareng teman-teman pasti lebih kerasa seru dan kebersamaannya.

Padahal tanpa disadari, biasanya game online sengaja dirancang agar si gamer ketagihan dan nggak bisa berhenti main. Level makin meningkat, rasa penasaran pun makin memuncak. Lagipula, dibutuhkan waktu yang nggak sedikit untuk bisa menciptakan karakter di dalam game jadi sang jagoan. Bahkan hampir semua game online mengharuskan si gamer untuk mengeluarkan uang lebih kalau mau karakternya “mendadak jago”. Ada items yang harus dibeli supaya menambah kemampuan karakter si gamer dalam game. Namun, items tersebut nggak bisa dibayar dengan point yang dihasilkan gamer saat bermain, melainkan harus dibayar dengan “mata uang” yang bisa diperoleh dengan membeli voucher game online. Herannya, banyakgamer yang notabene pelajar yang masih minta duit orangtuanya, nggak sayang ngeluarin Rp 100.000 (bahkan lebih) per minggunya, hanya untuk belivoucher game online tersebut. Saya juga waktu SMP menghabiskan lebih dari Rp.1000.000 (1juta) untuk membeli voucher selama bermain game online sampai saat ini

Mengenai dampak negatif, Nicholas sendiri mengaku pola hidupnya berantakan sejak dirinya kecanduan game online, dia jadi lupa waktu. Belum lagi duit habis dan waktu terbuang percuma. Sosialisasi dengan lingkungan luar juga berkurang. Secara fisik sudah jelas terganggu, mulai dari kurang makan, kurang minum, kurang gerak, mata lelah, leher pegal, dan gangguan lainnya. Begitu juga dengan pelajarannya.  Tapi kalo masalah nilai, Nicholas sih masih bisa mengimbangi. sedangkan Aldi dan Saya saja nilainya lumayan, dan sebagian nilai yang didapat berasal dari contekan (ups.. yang ini jangan ditiru ya). :malu 

Walaupun dirinya belum berhenti main game online, setidaknya sekarang Aldi, Nicholas maupun Saya udah bisa mengontrol dirinya untuk nggak terus-terusan bermain. Si Aldi mulai menyibukkan diri dengan mengikuti olah raga Basket. Dan terbukti frekuensi bermainnya sekarang nggak wajib lagi, kata nya si Aldi cuma main hari jumat sampai minggu.!!

Memang nggak mudah melepaskan diri dari candu game online. Namun, bukan berarti hal tersebut nggak mungkin terjadi jika ada niat yang kuat di baliknya. Main game online juga sebenarnya bukan hal yang buruk selama si gamer masih bisa mengatur waktu dan tidak mengabaikan kewajibannya. Bagi gamer yang masih di bawah umur, tentu pengawasan orang tua menjadi sangat penting. Harus diingat bahwa segala sesuatunya memiliki sisi positif dan negatif. Terutama di zaman serba canggih seperti sekarang, di mana gadget dan internet sudah mendarah daging dalam kehidupan kita. Jangan sampai hanya karena penggunaan internet secara nggak sehat, masa depan yang cerah jadi tinggal kenangan.

Terima Kasih sudah mau meluangkan waktu Membaca artikel saya :)


                                                                                                                                    By: Ivan Albrado



5 komentar:

  1. hmm sy jadi ingat dulu waktu sy kecanduan main game online. sekitar taun 2001-2007. hehe selama itu sy memang benar2 kecanduan game online, tahu kan ragnarok online? siapa sih yang tidak kenal ragnarok online, salah satu game online tersukses di Indonesia. Nah selama pengalaman saya bermain game online, hanya ada satu game online yang benar2 menarik perhatian sy, yaitu Xian Online, game bertema oriental dengan sistem yang unik (dagang & kekayaan) serta genre RTS yang memang benar2 genre yang paling saya sukai, MMORPG? ok biasa aja tombol ASWD, FPS? hanya butuh kecekatan dan reflesksi yang baik, RTS? anda butuh strategi yang tepat untuk berperang, hehe. nah sejak tahun 2007 sy melepas ketergantungan sy ama game online, dengan kuliah, ikut seminar2 serta yang menjadi saluran hobi sy yaitu film dokumenter :D. Game online memang menyenangkan, tp kalau bisa ditahan juga, ada waktunya bermain, ada juga istirahat serta melakukan aktifitas seperti biasa. Dan yang menjadi trend di kalangan anak muda SMP dan SMA serta anak kuliahan yaitu fansubbing, sudah tahu kan fansub itu? belakangan ini byk fansub indo yang muncul lho, dan rata2 mereka yang membuat grup fansub itu SMP, SMA serta anak kuliah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau gimana lagi itu di ibaratkan sebagai hobi dan pelajaran tambahan bagi kami pelajar. Sangat sulit terlepas dari permaina online terutama game FPS, membuat kantong bolong plus bisa membuat belajar ketinggalan. Saya saja sebagai pelajar memang sudah tergabung dalam beberapa fansub karena kecintaan terhadapo game tersebut.!! :)

      Hapus